Berolahraga Secara Kelompok Lebih Banyak Manfaat Kesehatan Untuk Tubuh

Olahraga  

JAKARTA – Berolahraga sendiri dengan berkelompok atau Bersama teman, lebih menyenangkan ketimbang berolahraga sendirian. Baik di tempat fitness atau dirumah, lebih seru jika Bersama-sama.

Apapun jenis olahraga yang kamu sukai, tidak rugi jika mengerakkan tubuh untuk menjaga kesehatan.

Sebuah penelitian menunjukkan, bahwa jika kamu seorang penyendiri dalam hal berolahraga, kamu mungkin akan kehilangan beberapa manfaat kesehatan dari latihan kelompok.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

JAKARTA – Berolahraga sendiri dengan berkelompok atau Bersama teman, lebih menyenangkan ketimbang berolahraga sendirian. Baik di tempat fitness atau dirumah, lebih seru jika Bersama-sama.

Apapun jenis olahraga yang kamu sukai, tidak rugi jika mengerakkan tubuh untuk menjaga kesehatan

Simak yuk, perbedaan berolahraga secara kelompok arau solo alias sendirian.

Tentu kamu tahu manfaat olahraga dalam menjaga kesehatan tubuh, meningkatkan gairah seks, dan meningkatkan energi, dan kewaspadaan mental.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti melihat apakah latihan kelompok dapat membantu mahasiswa kedokteran, kelompok stres tinggi yang mungkin dapat menggunakan latihan teratur.

Dikuti dari Healtline, sebagai penelitian, 69 mahasiswa kedokteran bergabung dengan salah satu dari tiga kelompok latihan. Satu kelompok melakukan program latihan penguatan inti dan kebugaran fungsional kelompok selama 30 menit setidaknya sekali seminggu, bersama dengan latihan tambahan jika mereka mau.

Sedangkan kelompok lain melakukan olahraga sendiri, atau dengan dua pasangan setidaknya dua kali seminggu.

Di kelompok terakhir, siswa tidak melakukan latihan apa pun selain berjalan kaki atau bersepeda untuk mencapai tujuan yang mereka tuju.

Para peneliti mengukur tingkat stres yang dirasakan siswa dan kualitas hidup - mental, fisik, dan emosional - pada awal penelitian dan setiap empat minggu.

Semua siswa memulai studi pada tingkat yang hampir sama untuk ukuran kesehatan mental ini.

Setelah 12 minggu, kelompok olahragawan melihat peningkatan pada ketiga jenis kualitas hidup, serta penurunan tingkat stres mereka.

Sebagai perbandingan, olah raga tunggal hanya meningkatkan kualitas mental hidup – meskipun mereka berolahraga sekitar satu jam lebih banyak setiap minggu daripada olah raga kelompok.

Untuk kelompok kontrol, baik tingkat stres maupun kualitas hidup tidak banyak berubah pada akhir penelitian. Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, termasuk ukurannya yang kecil dan hanya melibatkan mahasiswa kedokteran.

Siswa juga diperbolehkan untuk memilih kelompok latihan mereka sendiri, sehingga mungkin ada perbedaan fisik atau kepribadian antara kelompok dan latihan tunggal yang dapat mempengaruhi hasil.

Jadi, hasilnya harus dilihat dengan hati-hati. Tetapi penelitian tersebut mengisyaratkan kekuatan bekerja bersama. Studi ini diterbitkan dalam edisi November The Journal of American Osteopathic Association.

Berolahraga secara sinkron

Penelitian lain berfokus pada dampak latihan kelompok – khususnya berolahraga secara sinkron – pada ikatan sosial, toleransi rasa sakit, dan kinerja atletik.

Dalam sebuah studi tahun 2013 di International Journal of Sport and Exercise Psychology, para peneliti merekrut orang untuk berolahraga selama 45 menit dengan mesin dayung.

Setelah sesi, orang-orang yang mendayung dalam kelompok - dan menyinkronkan gerakan mereka - memiliki toleransi rasa sakit yang lebih tinggi dibandingkan dengan pendayung solo. Toleransi rasa sakit meningkat apakah orang mendayung dengan rekan tim atau dengan orang asing.

Para peneliti berpikir peningkatan toleransi terhadap rasa sakit mungkin berasal dari pelepasan endorfin yang lebih besar - hormon "merasa baik" - karena orang-orang menjadi sinkron satu sama lain saat berolahraga.

Gerakan terkoordinasi semacam ini dikenal sebagai sinkroni perilaku. Hal ini juga dapat terjadi selama kegiatan kelompok lain, seperti bermain, ritual keagamaan, dan menari.

Ini juga dapat meningkatkan kinerja kamu, terutama jika kamu sudah dekat dengan orang lain dalam grup.

Dalam sebuah studi tahun 2015 di PLoS ONE, para peneliti menemukan bahwa pemain rugby yang mengoordinasikan gerakan mereka saat pemanasan tampil lebih baik pada tes ketahanan lanjutan.

Atlet-atlet ini sudah menjadi bagian dari tim rugby yang erat. Para peneliti berpikir gerakan yang disinkronkan selama pemanasan memperkuat ikatan sosial yang ada di antara mereka.

Para peneliti menulis bahwa ini "mungkin telah mengubah persepsi atlet tentang rasa sakit dan ketidaknyamanan yang terkait dengan kelelahan ... Ini memungkinkan peserta untuk mendorong lebih keras dan tampil lebih baik."

Jadi, saatk amu dikelilingi oleh pengendara sepeda lain yang berputar sinkron dengan ketukan yang stabil, atau CXWORXing seperti tarian terkoordinasi, Anda mungkin dapat memanfaatkan kekuatan sinkroni.

Kelas kelompok memberikan manfaat paling banyak

Kelas latihan standar — tanpa ikatan tambahan — mirip dengan latihan di rumah dengan bantuan.

Berolahraga sendirian di rumah adalah yang terakhir.

Secara umum, semakin banyak kontak atau dukungan sosial yang dimiliki orang selama berolahraga -dari peneliti, profesional kesehatan, atau peserta olahraga lainnya - semakin besar manfaatnya.

Estabrooks mengatakan kepada Healthline bahwa "kelas kebugaran berbasis kelompok biasanya hanya lebih efektif ketika mereka menggunakan strategi dinamika kelompok."

Ini termasuk menetapkan tujuan kelompok, berbagi umpan balik, berbicara dengan orang lain di kelas, menggunakan kompetisi persahabatan, dan menggabungkan "kegiatan untuk membantu orang merasa seperti mereka adalah bagian dari sesuatu - rasa kekhasan."

kamu mungkin tidak menemukan ini di setiap kelas latihan.“Ini biasanya tidak terjadi di sebagian besar kelas kebugaran berbasis kelompok,” kata Estabrooks, “di mana orang-orang muncul, mengikuti instruktur, tidak banyak bicara satu sama lain, dan kemudian pergi.”

Meskipun kelas kebugaran kelompok mungkin menawarkan manfaat tambahan, tidak semua orang adalah tipe orang yang menyukai spin, body sculpt, atau power yoga.

Satu studi menemukan bahwa ekstrovert lebih cenderung memilih aktivitas fisik berbasis kelompok dan intensitas tinggi, dibandingkan dengan introvert.

Saya seorang introvert dan mengajar kelas yoga kelompok. Tapi saya sendiri hampir tidak pernah mengambil kelas kelompok.

Saya lebih suka berlatih sendiri di rumah. Bagi saya, yoga adalah tentang kesendirian dan masuk ke dalam - diucapkan seperti seorang introvert sejati.

Namun, bagi yang lain, yoga bisa lebih tentang komunitas dan ikatan sosial.

Pada akhirnya, tetap aktif lebih baik bagi kamu daripada tidak banyak bergerak.

Jadi, temukan beberapa aktivitas fisik yang kamu sukai dan pertahankan — apakah itu mengemas diri kamu ke kelas kebugaran yang berkeringat atau backpacking solo di hutan belantara. (Mia Nala)

Berita Terkait

Image

Terlempar dari Kuda, Joki Wanita Ini Terancam Kehilangan Nyawa

Image

Makanan Ini Baik untuk Hati

Image

Malam Mingguan di Depan Televisi, Ini Jadwal Siaran Langsung Olahraga

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image