Ini Asal Usul Nama Jalan atau Kawasan di Jakarta, Mengandung Beragam Arti

Edukasi  
Para wartawan menelusuri kawasan Kota Tua Jakarta

ruzka.republika.co.id--Tahukah Anda asal usul nama-nama jalan dan kawasan di Jakarta? Ternyata juga mengandung beragam arti. Nah, nama-nama jalan tersebut di Jakarta sangat populer, walaupun sebagian jalan tersebut sudah diubah Gubernur Anies Baswedan dengan nama tokoh-tokoh Betawi saat HUT DKI Jakarta pada 22 Juni 2022 lalu.

Berikut perlu diketahui asal usul nama jalan dan kawasan di Jakarta.

1. Glodok

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Asalnya dari kata Grojok yang merupakan sebutan dari bunyi Air yang jatuh pada Pancuran Air. Di tempat itu dahulu kala ada semacam Waduk penampungan Air Kali Ciliwung. Orang Tionghoa dan keturunannya menyebut Grojok dengan Glodok. Karena Orang Tionghoa sulit mengucap kata Grojok seperti layaknya Orang Pribumi.

2. Kwitang

Dulu di wilayah tersebut sebagian Tanah dikuasai dan dimiliki oleh Tuan Tanah yang sangat kayaraya bernama Kwik Tang Kiam. Orang Betawi jaman dulu menyebut daerah itu sebagai Kampung si Kwi Tang dan akhirnya lama-lama tempat tersebut dinamai Kwitang.

3. Senayan

Dulu kawasan Senayan adalah milik seorang yang bernama Wangsanayan yang berasal dari Bali. Tanah tersebut disebut Orang-orang dengan sebutan Wangsanayan yang berarti Tanah tempat tinggal atau Tanah milik Wangsanayan. Lambat laun akhirnya Orang menyingkat nama Wangsanayan menjadi Senayan.

4. Menteng

Kawasan Menteng Jakarta Pusat pada zaman dahulu kala merupakan Hutan yang banyak pohon dan Blbuah-buahan. Karena banyak pohon buah Menteng maka Orang menyebut wilayah tersebut dengan nama Kampung Menteng. Setelah Tanah itu dibeli oleh Pemerintah Belanda Tahun 1912 sebagai lokasi perumahan Pegawai Pemerintah Hindia Belanda, maka daerah itu di sebut Menteng.

5. Jalan Jaksa

Jalan yang berada di daerah Jakarta Pusat ini menjadi pusatnya Orang Asing yang tinggal di Jakarta. Tapi dahulu kala tempat ini banyak sekali kos-kosan yang ditempati oleh Pelajar-pelajar Indonesia yang sekolah Hukum Belanda.

6. Matraman

Dahulu kala merupakan home basenya Sultan Agung yang mau menyerang Batavia.Karena Sultan Agung dari Mataram maka tempat tersebut di kenal dengan Mataraman dan lama-lama sebutan tersebut menjadi Matraman.

7. Karet Tengsin

Dahulu tempat ini adalah Perkebunan Karet milik etnis Tionghoa bernama Tieng Shin. Karena Orang Pribumi susah menyebutnya jadi Tengsin saja.

8. Kuningan

Dahulunya adalah tempat menetapnya seorang Pangeran dari Cirebon bernama Pangeran Koeningan.

9. Jalan Warung Buncit

Dahulunya di jalan Buncit Raya ada seorang pedagang warung kelontong etnis Tionghoa berperut gendut (buncit) yang sangat terkenal.

10. Bangka

Fahulu disana banyak ditemukan mayat (bangke/ bangkai) Orang yang dibuang ke Kali Krukut.

11. Cilandak

Konon disana pernah ditemukan se-ekor Landak raksasa.

12. Blok A/M/S

Dulunya sekitar itu tempat pembukaan perumahan baru yang ditandai dengan blok. Mulai A-S. Sayang yang tersisa hanya 3 blok saja. Walaupun kadang orang masih ingat pernah ada Blok R (tempat penjual kembang di dekat jalan senopati), Blok E (kawasan sekitar pasar mayestik) dan Blok P (bekas makam yang sekarang menjadi kantor Walikota Jakarta Selatan).

13. Pasar Rumput

Dulunya tempat berkumpulnya Tukang Rumput yang menjual untuk kalangan Meneer Belanda yang tinggal di Kampung Elit Menteng.

14. Kalimalang

Karena Kali atau Sungai yang mengalir di sepanjang jalan tersebut tidak mengarah ke Laut (Utara), melainkan kearah Barat (silang atau malang).

15. Lebak Bulus

Dahulu kala disini jadi sentral penjual Penyu atau Kura-kura yang di jajakan di kolam-kolam. Lebak artinya kolam.Bulus artinya Penyu atau Kura-kura.

16. Boplo

Berlokasi di belakang Stasiun Gondangdia, Menteng. Dahulu kala tempat ini adalah Tanah Perusahaan Kontraktor Belanda NV De Bouwploeg.

17. Kampung Ambon

Berlokasi di Rawamangun, Jakarta Timur nama Kampung Ambon sudah ada sejak Tahun 1619. Pada waktu itu JP Coen sebagai Gubernur Jendral VOC menghadapi persaingan dagang dengan Inggris. Untuk memperkuat Angkatan Perang VOC, Coen pergi ke Ambon lalu merekrut masyarakat Ambon untuk dijadikan Tentara. Pasukan dari Ambon yang dibawa Coen itu kemudian diberikan pemukiman di daerah Rawamangun, Jakarta Timur. Sejak itulah pemukiman tersebut dinamakan Kampung Ambon.

18. Sunda Kelapa

Sunda Kelapa merupakan sebutan sebuah Pelabuhan di Teluk Jakarta. Nama Kelapa diambil dari berita yang terdapat dalam tulisan perjalanan Tome Pires pada Tahun 1513 yang berjudul Suma Oriental. Dalam Buku tersebut disebutkan bahwa nama Pelabuhan itu adalah Kelapa. Karena pada waktu itu wilayah ini berada di bawah kekuasaan Kerajaan Sunda maka kemudian Pelabuhan ini disebut Sunda Kelapa.

19. Pondok Gede

Sekitar Tahun 1775 lokasi ini merupakan lahan pertanian dan peternakan yang disebut Onderneming. Disana terdapat sebuah Landhuis atau Rumah besar tempat tinggal sekaligus tempat mengurus Usaha Pertanian dan Peternakan milik Johannes Hoojiman. Karena merupakan satu-satunya bangunan besar yang ada dilokasi tersebut masyarakat pribumi menyebutnya Pondok Gede.

20. Pasar Senen

Pasar Senen pertama kali di bangun oleh Justinus Vinck. Orang-orang Belanda menyebut pasar ini dengan sebutan Vinckpasser (pasar Vinck).Tetapi karena hari pada awalnya Vinckpasser di buka hanya pada hari Senin, maka pasar itu disebut juga Pasar Senen (disesuaikan dengan kebiasaan Orang-orang yang lebih sering menyebut Senen ketimbang Senin). Namun seiring kemajuan dan pasar Senen semakin Ramai, maka sejak Tahun 1766 pasar ini pun buka pada hari-hari lain.

21. Kebayoran

Kebayoran berasal dari kata Kebayuran yang artinya tempat penimbunan Kayu Bayur. Kayu Bayur yang sangat baik untuk di jadikan Kayu bangunan karena kekuatannya serta tahan terhadap Rayap.

22. Kebagusan

Nama Kebagusan, daerah yang menjadi kawasan pemukiman dan tempat tinggal mantan presiden Megawati, berasal dari nama seorang Gadis jelita, Tubagus Letak Lenang. Konon kecantikan Gadis keturunan Kesultanan Banten ini membuat banyak Pemuda ingin meminangnya. Agar tidak mengecewakan Hati Pemuda itu ia akhirnya memilih bunuh diri. Sampai sekarang makam itu masih ada dan dikenal dengan nama Ibu Bagus.

23. Ragunan

Berasal dari Wiraguna yaitu gelar yang disandang Tuan Tanah Pertama kawasan tersebut bernama Hendrik Lucaasz Cardeel yang di perolehnya dari Sultan Banten Abunasar Abdul Qahar, Putra Sultan Ageng Tirtayasa.

24. Paal Meriam

Nama kawasan yang berada di perempatan Matraman dengan Jatinegara ini berasal dari suatu peristiwa sejarah yang terjadi sekitar Tahun 1813. Pada waktu itu Pasukan Altileri Neriam Inggris yang akan menyerang Batavia mengambil daerah itu untuk meletakkan Meriam yang sudah siap di tembak kan. Peristiwa tersebut sangat mengesankan bagi Masyarakat sekitar dan menyebut nama daerah ini Paal Meriam (tempat meriam dipersiapkan).

25. Cawang

Ketika Belanda berkuasa ada seorang Letnan Melayu yang mengabdi pada Kompeni bernama Ence Awang. Letnan ini bersama anak buahnya bermukim dikawasan yang tak jauh dari Jatinegara. Lama kelamaan sebutan Ence Awang berubah menjadi Cawang.

26. Condet (Batu Ampar & Bale Kambang)

Pada jaman dahulu ada sepasang Suami Istri namanya pangeran Geger dan Nyai Polong. Mereka memiliki beberapa orang anak. Salah satu anaknya perempuan diberi nama Siti Maemunah terkenal sangat cantik. Pangeran Astawana, anak Pangeran Tenggara atau Tonggara asal Makassar pun tertarik melamarnya. Siti Maemunah meminta di bangunkan sebuah rumah dan tempat peristirahatan diatas empang, dekat Kali Ciliwung yang harus selesai dalam Satu malam. Permintaan itu disanggupi dan menurut legenda esok harinya sudah tersedia rumah dan sebuah bale dipinggir Kali Ciliwung. Untuk menghubungkan rumah itu dengan kediaman keluarga Pangeran Tenggara dibuat lah jalan yang diampari (dilapisi) batu. Demikian menurut cerita, tempat yang di lalui jalan yang di ampari batu disebut Batu Ampar dan Bale (balai) peristirahatan yang seolah-olah mengambang di atas Air itu disebut Balekambang.

27. Jati Petamburan

Pada suatu waktu terjadi peristiwa yang melatar belakangi penamaan daerah ini. Peristiwa itu meninggalnya seorang penabuh tambur daerah di daerah ini dan dimakamkan di bawah Pohon Jati. Sehingga nama Kampung ini sebenarnya Jati Petamburan.

28. Gondangdia

Ada beberapa versi asal penamaan Gondangdia. Versi pertama, Gondangdia berasal dari nama pengembang yang ditunjuk Belanda untuk membangun kawasan Menteng, Yaitu NV Gondangdia. Versi kedua, berasal dari nama kakek yang terkenal dan di segani di kampung tersebut. Kakek tersebut sering disebut Kyai Kondang. Karena terkenal, nama Kyai itu sering disebut-sebut dan dikaitkan dengan nama daerah tersebut. Akhirnya nama tersebut dikenal Gondangdia (Kakek dia yang tersohor).

29. Petojo

Berasal dari nama seorang Pimpinan Orang-orang Bugis, yang pada Tahun 1663 diberi Hak Pakai kawasan tersebut bernama Aru Petuju. Oleh Betawi Petuju diucapkan Petojo.

30. Krukut

Asal usul nama Krukut mempunyai beberapa versi. Versi pertama, krukut berasal dari sindiran yang diberikan pada orang yang hidupnya sangat hemat atau pelit (Krokot). Orang Betawi menyebut orang-orang Arab yang banyak tinggal di kampung tersebut dengan Krukut, merubah kata Krokot menjadi Krukut. Versi kedua, berasal dari bahasa Belanda Kerkhof yang berarti Kuburan. Pada masa lalu Kampung tersebut memang merupakan tempat kuburan orang-orang Betawi.

31. Pinangsia
Jalan didekat pertokoan Glodok ini berasal dari bahasa Belanda Financien yang artinya Keuangan. Ada juga yang mengatakan tempat ini dahulu ada Department van Financien alias Departemen Keuangan. Oleh lidah Orang Betawi, kata Financien berubah menjadi Pinangsia.

32. Kali Angke

Angke berasal dari bahasa Cina. Ang= DarahKe=Sungai. Kata ini didasarkan pada peristiwa pembantaian Orang-orang etnis Cina oleh Belanda di Tahun 1740. Mayat Orang-orang Cina yang bergelimpangan dihanyutkan di Kali yang ada di dekat peristiwa itu. Sehingga Kali yang penuh dengan Mayat itu berganti nama dengan Kali Angke. Sebelum peristiwa tersebut terjadi, kampung tersebut bernama Kampung Bebek, hal ini dikarenakan orang Cina yang tinggal dikawasan tersebut banyak yang berternak Bebek.

33. Pluit

Sekitar Tahun 1660 di Pantai sebelah Timur Muara Kali Angke diletakkan sebuat Fluitschip (Kapal panjang ramping) bernama Het Witte Paert yang tidak layak melaut. Kapal ini digunakan menjadi kubu pertahanan untuk membantu Benteng Vijhoek yang terletak dipinggir Kali Grogol, sebelah timur Kali Angke, dalam menanggulangi serangan-serangan sporadic yang dilakukan oleh pasukan bersenjata Kesultanan Banten. Kubu tersebut dikenal dengan sebutan De Fluit.

34. Marunda

Marunda berasal dari kata Merendah. Menurut cerita turun temurun, sifat penduduk asli disini memang baik hati, menjauhi sifat sombong yang di larang Agama.

35. Tanjung Priok

Nama Tanjung Priok diambil dari nama seorang penyebar Agama Islam dari Palembang dengan sebutan Mbah Periuk yang membawa Periuk Nasi sisa perjalanan dari Palembang.

(Rusdy Nurdiansyah)

Berita Terkait

Image

Jakarta Hajatan ke-495 Wali Kota Depok Kirim Pantun Ucapan Selamat Hari Jadi

Image

Gubernur DKI Jakarta Ubah 22 Nama Jalan dengan Nama Tokoh Betawi, Jalan Mana Saja?

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com/0818701344

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image