Indonesia Siap Tampil di Islamic Solidarity Games

Olahraga  
Panitia ISG pastikan persiapan lancar. foto NOC Indonesia.

ruzka.republika.co.id - Turkey Islamic Solidarity Games Organizing Committee (TISGOC) memastikan segala persiapan Islamic Solidarity Games (ISG) 2021 Konya berjalan lancar.

Seluruh venue telah rampung dan siap digunakan untuk event olahraga solidaritas negara-negara anggota OKI yang akan dibuka 9 hingga 18 Agustus mendatang.

Hal tersebut diungkapkan Komite Eksekutif Komite Olimpiade Indonesia (NOC Indonesia) Rafiq Hakim Radinal yang hadir dalam Chefs de Mission (CdM) Meeting ISG kedua yang berlangsung pada 1-6 Juli.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Rafiq yang didampingi NOC Relation Diana Roeroe serta General Affair Permadi berkoordinasi secara aktif dengan TISGOC untuk memastikan kelancaran partisipasi Indonesia.

"TISGOC memastikan segala venue sudah rampung dan siap digunakan. Indonesia pun sudah siap tampil di ISG Konya,”ujar Rafiq, Kamis (7/7).

"Dalam CdM Meeting kali ini, NOC Indonesia berkesempatan melalukan one on one meeting dengan 15 direktorat TISGOC, mulai dari pembahasan akreditasi hingga sport entry. Respons TISGOC sangat positif, apalagi mereka sempat menyebut bahwa Indonesia merupakan NOC terbaik karena data setiap departemen sudah siap.”

ISG Konya akan mempertandingkan 20 cabang olahraga (cabor), yaitu atletik, panahan, basket 3x3, bocce, balap sepeda (jalan raya dan trek), anggar, sepak bola, senam (artistik, aerobik, ritmik), bola tangan, judo, karate, kickboxing, menembak, renang, tenis meja, taekwondo, voli, angkat besi, gulat (freestyle, greco-roman), panahan tradisional.

Rafiq menjelaskan TISGOC juga sudah melakukan drawing untuk 3 cabang olahraga (cabor) beregu, yakni bola tangan, voli, dan sepak bola. Dari ketiga cabor ini, Indonesia hanya menurunkan tim voli putri. Berdasarkan drawing, lanjut Rafiq, voli putri Indonesia menempati Grup A bersama Uzbekistan, Turki, dan Iran. Sementara Grup B dihuni Afghanistan, Senegal, Kamerun, serta Azerbaijan.

“Komitmen NOC Indonesia adalah menjadikan ISG sebagai ajang solidaritas sebagai sasaran antara menuju ajang prestasi SEA Games 2023 Kamboja dan Asian Games 2022 Hangzhou,” kata Rafiq.

Terkait protokol kesehatan, Rafiq menjelaskan TISGOC memiliki aturan ketat sebagai langkah preventif pencegahan covid-19. Menurutnya, atlet dan official yang tinggal di athlete village wajib melakukan PCR dalam 48-72 jam sebelum keberangkatan.

"Hasil PCR negatif baru bisa berangkat dan atlet dan official akan dites kembali setibanya di athlete village. Semua yang berangkat juga wajib menyertakan sertifikat vaksin,”ujar Rafiq.

“Nanti di athlete village juga akan tersedia klinik dengan petugas medis, dokter, fisioterapi, dan masseur yang melayani seluruh kontingen dan jika memerlukan obat ataupun perlengkapan media lainnya dapat dibeli di apotek yang tersedia di athlete village.* (Yayan)

Berita Terkait

Image

AWBG 2023 Bali Sesuai Arahan Presiden Jokowi, Percepat Pemulihan Ekonomi dan Pariwisata

Image

Seremoni Realokasi Medali Perak Olimpiade Citra Dijadwalkan September 2022

Image

NOC Indonesia dan Hungaria Matangkan Kerja Sama Peningkatan Prestasi Olahraga dan Sport Science

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image