Sensasi Rusia Veronika Stepanova Membuat Sumpah Pribadi kepada Presiden IOC

Olahraga  
Pemain ski lintas alam Veronika Stepanova bersama Presiden Rusia Vlademir Putin.
Pemain ski lintas alam Veronika Stepanova bersama Presiden Rusia Vlademir Putin.

ruzka.republika.co.id - Pemain ski lintas alam Veronika Stepanova menanggapi komentar presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach baru-baru ini.

Bintang ski lintas negara Rusia Veronika Stepanova bersumpah untuk melakukan "tiga kali lipat upaya" agar Presiden IOC Thomas Bach memberinya medali di Olimpiade Musim Dingin edisi mendatang sehingga dia dapat melihat penampilannya.

Thomas Bach mengatakan kepada media Jerman minggu ini bahwa sekarang "bukan waktunya" untuk mempertimbangkan mencabut larangan internasional yang meluas yang dikenakan pada atlet Rusia karena konflik di Ukraina.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Pada saat yang sama, Jerman mencatat bahwa dukungan untuk sanksi Rusia jauh dari universal di seluruh dunia.

"Sebagai organisasi dunia, Anda harus berpikir: sanksi dari Rusia ini ditanggung oleh kurang dari 50 negara di dunia," kata Thomas Bach kepada Bild.

"Itu berarti kami memiliki sekitar 150 Komite Olimpiade Nasional di IOC yang pemerintahnya belum memberlakukan sanksi apa pun terhadap Rusia. Dan mereka bertanya kepada kami: Mengapa Anda bereaksi di sini? Hanya karena itu di Eropa? Apa yang telah Anda lakukan dengan Yaman, dengan Afghanistan? Bagaimana dengan Etiopia, bagaimana dengan Mali?

"Anda harus melihat pandangan dunia ini. Kita tidak boleh menyerah pada sanksi politik dan boikot politik ini.”

Komentar tersebut secara khusus diambil alih oleh Stepanova, yang menyatakan bahwa mereka bertentangan dengan rekomendasi IOC untuk penangguhan atlet Rusia.

"Dikatakan dengan baik di sini! Sekarang kami menunggu perbuatan mengikuti kata-kata,”tulis Stepanova di saluran media sosialnya.

"...Saya berjanji kepada Anda, Tuan Bach, bahwa saya akan berlatih dengan energi tiga kali lipat sehingga Anda, dan tidak ada orang lain, yang akan memberi saya medali di Olimpiade mendatang!

"Saya tidak tahu tentang Anda. Tetapi itu akan memberi saya kesenangan khusus untuk melihat wajah Anda pada saat yang sama,”tambah wanita berusia 21 tahun itu.

Mantan juara dunia junior, Stepanova membuktikan sensasinya saat ia menembus peringkat senior musim lalu.

Kembali pada bulan Februari, atlet asli Kamchatka ini membawa tim estafet 4 x 5 km putri Rusia meraih medali emas di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 dengan performa yang luar biasa.

Namun, seperti rekan senegaranya, Stepanova saat ini dilarang dari acara internasional menyusul skorsing yang diberlakukan oleh badan pengatur ski FIS.

Stepanova tidak malu untuk mengungkapkan perasaannya tentang larangan atau apa yang dia anggap sebagai perlakuan tidak adil terhadap orang Rusia di media asing.

Membahas penolakan penyelenggara Norwegia untuk mengundang orang Rusia ke acara roller-ski bergengsi 'Blink' awal bulan ini, Stepanova menuduh Barat "masokisme."

"Apakah mereka ingin 'membatalkan' atlet Rusia di Eropa, dan jika demikian, untuk berapa lama?" tanya Stepanova.

"Politisi Barat dan, sebagian, fungsionaris olahraga adalah satu hal, tetapi penyelenggara kompetisi, produsen peralatan dan atlet adalah hal lain.

“Saya dengan tenang mempersiapkan dan menunggu sampai rasa realitas kembali ke Barat dan menyembuhkan masokisme mereka saat ini,”pemain ski menyimpulkan.* (Yayan)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

menulis apa saja yg bermanfaat

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image