Tiga Ganda Putra Indonesia Langsung Menggebrak

Olahraga  
Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan.
Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan.

ruzka.republika.co.id - Tiga ganda putra Indonesia beraksi di Kejuaraan Dunia Bulutangkis 2022 di Metropolitan Gymnasium, Tokyo, Jepang. Ketiganya langsung menggebrak di babak 32 besar pada Rabu (24/8) usai mendapat bye di 64 besar.

Ketiganya adalah Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto, dan Bagas Maulana/Muhammad Shohibul Fikri.

Semuanya meraih kemenangan dan berhak atas satu tiket ke babak 16 besar.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo mengawali comeback-nya dengan manis. The Minions sukses menang atas Jaromir Janacek/Tomáš Švejda asal Republik Ceko dua gim langsung 21-14, 21-13.

"Senang rasanya bisa kembali bertanding, senang juga kembali ke sini, bertanding di Tokyo. Ini pertandingan pertama jadi masih coba menguasai suasana lapangan. Tapi kami tadi bermain cukup baik, kondisi saya juga bagus, sudah mendekati 100%," ungkap Marcus yang akrab disapa Sinyo itu.

"Pastinya mau juara di sini karena kami belum pernah juara tapi coba memberikan yang terbaik dulu satu langkah demi satu langkah. Tadi juga walau menang masih banyak yang harus diperbaiki dan ditingkatkan. Besok harus lebih bagus lagi mainnya, kami akan terus berusaha," tekad Kevin.

Marcus/Kevin yang masih menjadi pasangan nomor satu dunia dan hadir sebagai unggulan pertama, menjadi salah satu yang dinantikan penampilannya. Gelar juara dunia memang menjadi penasaran tersendiri bagi pasangan ini. Mereka berharap bisa meraihnya tahun ini.

Kemenangan Marcus/Kevin lalu disusul sang kompatriot, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto. Bermain solid, Fajar/Rian menang atas wakil tuan rumah, Hiroki Okamura/Masayuki Onodera dengan skor 21-13, 21-10.

"Hari ini kita masih coba-coba lapangan. Ini pertama kali sejak 2018 terakhir main di sini. Jadi kita masih mencari-cari pola permainan yang cocok dengan karakteristik lapangan dan shuttlecock yang lumayan berat," kata Rian.

"Tadi kita langsung fokus dari awal, antisipasi permainan mereka dengan coba menerapkan pola yang kita mau. Kita sudah tahu harus bermain seperti apa," lanjut Fajar.

Performa apik sepanjang pertengahan tahun 2022 membuat Fajar/Rian diprediksi akan menggondol gelar juara dunia. Tetapi pasangan nomor lima dunia itu mengaku tidak mau berpikir terlalu jauh dulu. Termasuk peluang bertemu sesama pemain Indonesia di bagan atas, di mana Marcus/Kevin dan Ahsan/Hendra juga berada di sana.

"Pastinya mau yang terbaik di sini dan semoga kita bisa juara. Teapi kita tahu tidak mudah, jadi fokus step by step saja," ucap Fajar.

"Ini kan turnamen individu, jadi semuanya pasti mau yang terbaik. Kita fokus satu satu dulu, tidak terlalu memikirkan nanti ketemu teman sendiri atau bagaimana. Semua pemain perlu diwaspadai, tidak hanya teman sendiri," ucapnya lagi.

Disinggung mengenai calon lawan di babak 16 besar, Akira Koga/Taichi Saito asal Jepang, Fajar/Rian mengatakan harus lebih mengontrol permainan. Rekor pertemuan mereka adalah 2-1 untuk pasangan Indonesia.

"Untuk besok kita harus bisa mengontrol permainan karena tadi shuttlecocknya lumayan berat. Jangan terlalu ingin cepat mematikan karena kalau terburu-buru bisa kitanya balik tertekan. Selain itu, penempatan dan arah pukulan juga harus bagus," imbuh Rian.

Tak lama berselang, giliran The Daddies yang mengukir kemenangan. Ahsan/Hendra menang dua gim langsung 21-15, 21-16 atas wakil Perancis, Lucas Corvee/Ronan Labar.

"Ini pertandingan pertama kami, jadi tadi merasa belum enak mainnya. Harapannya besok semoga bisa lebih enak lagi," kata Hendra.

"Kami harus melakukan yang terbaik. Tetapi kami tidak akan terlalu memikirkan hasilnya. Step by step karena besok lawan juga semakin bagus, kami harus siap terus," tutur Ahsan.

The Daddies sudah tiga kali ikut Kejuaraan Dunia pada 2013, 2015, dan 2019. Mereka selalu juara, yang membuat The Daddies belum tersentuh kekalahan hingga hari ini. Performa mereka memang luar biasa!

"Kami tidak pernah berpikir tentang statistik, mengalir saja. Kami memang pernah menang, tapi di sini kami tidak berekspektasi terlalu tinggi. Kami terus berusaha semaksimal mungkin," tutur Ahsan.

"Secara lawan kan sama saja, unggulannya itu-itu juga tapi karena ini Kejuaraan Dunia yang bergengsi pasti ada semangat yang lebih lagi. Semua mau menang di sini. Jadi mainnya pasti maksimal dan kami harus terus waspada," pungkas Hendra.

Sementara, satu ganda putra lain, Bagas Maulana/Muhammad Shohibul Fikri baru akan bertanding sore nanti melawan Alexander Dunn/Adam Hall dari Skotlandia. *(yayan)

Berita Terkait

Image

Djarum Foundation Berikan Beasiswa 12 Atlet Bulu Tangkis U-11 dan U-13

Image

Syabda Juara Malaysia International Series 2022

Image

Indonesia Juara Umum Kejuaraan Dunia Para-Bulu Tangkis di Jepang

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image