Revolusi Sepak Bola Iran, Wanita Boleh Ke Stadion

Olahraga  
Suporter wanita Iran boleh datang ke stadion.
Suporter wanita Iran boleh datang ke stadion.

ruzka.republika.co.id - Sepak bola di Iran tabuh bagi wanita. Bukan rahasia, pemerintah Iran melarang wanita menonton sepak bola.

Mereka tidak dapat melihat permainan – larangan tersebut sebagian besar telah diberlakukan sejak tidak lama setelah revolusi 1979.

Kemudian, menurut beberapa laporan, mereka diperlakukan dengan semprotan merica oleh penjaga keamanan. Meskipun ada permintaan dari FIFA, kritik dari seluruh dunia dan panggilan dari para pemain, pihak berwenang belum mengalah.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Lebih dari dua minggu yang lalu sejumlah wanita Iran mencoba masuk ke Stadion Imam Reza di kota timur laut Mashhad untuk menyaksikan para pria memainkan pertandingan kualifikasi Piala Dunia 2022 terakhir melawan Lebanon.

Sekarang, bagaimanapun, wanita Iran bersaing di seluruh dunia dan bertujuan untuk berubah pikiran di Teheran.

Pada bulan Januari, tim nasional bermain di Piala Asia Wanita, turnamen internasional pertama mereka. Pertandingan pembukaan menghasilkan hasil imbang 0-0 yang dapat dikreditkan dengan India di Mumbai.

Wabah Covid membuat tuan rumah mengundurkan diri dari kompetisi dan hasil mereka dibatalkan. Bagi Iran, itu berarti hanya kekalahan 7-0 dan 5-0 mereka di tangan pemenang akhirnya, China, dan Taiwan masing-masing yang akan dicatat dalam buku rekor. Namun, ada lebih dari sekadar skor.

Sang pelatih, Maryam Irandoost, yakin semakin banyak wanita bermain secara kompetitif di Asi. Suatu hari nanti di dunia, semakin besar dorongan untuk memperkenalkan kesetaraan di tribun belakang rumah, di mana rezim telah membuat isyarat sesekali untuk mengizinkan wanita masuk hanya untuk mundur segera setelahnya.

"Saya telah mencoba selama bertahun-tahun untuk mengubah ini," katanya.

"Pemain putri kami yang lolos dan bermain di Piala Asia telah mengubah kepercayaan banyak orang di Iran dan saya pikir penghalang ini akan hilang dalam waktu dekat."

Kini, kemerdekaan bagi wanita setelah 40 tahun dilarang masuk ke stadion. Suporter wanita klub sepak bola Iran, Esteghlal FC, menciptakan sejarah. Mereka mendapat izin untuk menonton pertandingan kompetisi domestik, Kamis lalu.

Lima ratus wanita diberi akses masuk ke Stadion Azadi Teheran untuk menonton laga liga antara Esteghlal FC yang bermarkas di kota Teheran dan tim tamu Mes Kerman FC dari kota Kerman.

Wanita dipisahkan dari pria di stadion dan masuk melalui pintu masuk khusus melalui tempat parkir, menurut situs Federasi Sepak Bola Iran.

Tahun ini wanita Iran diizinkan untuk berbagi momen penting saat tim nasional putra mereka mengamankan kualifikasi untuk Piala Dunia November di Qatar.

Dijuluki "Blue Girl" di media sosial mengikuti warna tim sepak bola Iran favoritnya, Esteghlal, Khodayari didakwa "secara terbuka melakukan tindakan berdosa" dengan "tampil di depan umum tanpa jilbab" ketika dia berusaha memasuki stadion dengan 'berpakaian' sebagai seorang pria" pada Maret 2019, menurut kelompok hak asasi manusia Amnesty International.

Dan, pada hari Kamis itu pula, wanita-wanita Iran terdengar bersama-sama meneriakkan "Blue Girl" - sebuah penghormatan kepada Khodayari bertahun-tahun setelah kematiannya.

"Pergi ke stadion bukan hanya tentang menonton pertandingan. Bukan hanya tentang meningkatkan jumlah penggemar. Itu juga akan mengubah visi sepak bola wanita di Iran.”

Irandoost, lahir di puncak revolusi, beberapa hari setelah Ayatollah Khomeini kembali dari pengasingan di Paris untuk mengambil alih kekuasaan, senang dengan pertunjukan di India.

“Saya sama sekali tidak kecewa dengan turnamen ini,”katanya.

“Gadis-gadis kami memiliki potensi bagus secara teknis. Kami memiliki area di mana kami harus bekerja tetapi jika ada jenis investasi dan infrastruktur yang sama seperti tahun lalu, maka kami akan berada di level yang sama dengan tim-tim terbaik di Asia dalam lima atau enam tahun.”* (Yayan)

Berita Terkait

Image

Captain America Dilarikan Ke Rumah Sakit Usai Benturan dengan Kiper Iran

Image

Ukraina Desak FIFA Keluarkan Iran dari Piala Dunia 2022 Qatar

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image