Liverpool Tenggelam di Napoli, Klopp Tidak Takut Dipecat

Olahraga  
 Pelatih Jurgen Klopp minta maaf kepada penggemar. 
Pelatih Jurgen Klopp minta maaf kepada penggemar.

ruzka.republika.co.id - Liverpool mengalami mimpi buruk di Napoli. Pelatih Jurgen Klopp minta maaf kepada penggemar. Bos The Reds tidak takut bernasib seperti Thomas Tuchel di Chelsea.

Liverpool dihancurkan 1-4 oleh Napoli dalam pertandingan pembukan Liga Champions pada Kamis (8/9) dini hari.

Ini kekalahan terberat yang dialami tim Inggris dalam pertandingan pembuka Liga Champions sejak Arsenal kalah 0-3 dari Inter pada 2003.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Sementara itu juga menandai kekalahan terburuk Jurgen Klopp bersama Liverpool dalam kompetisi tersebut.

Pelatih asal Jerman, yang telah kalah dalam tiga pertandingan sebelumnya di sini sebagai bos, berjalan mendekat dan meminta maaf kepada para pendukung setelah timnya dicabik-cabik.

Napoli, yang gagal mengeksekusi penalti kedua mereka malam itu dengan skor 1-0, mencetak gol melalui Piotr Zielinski (dua), Andre-Frank Anguissa dan Giovanni Simeone.

Luis Diaz membalaskan satu gol untuk The Reds. Tetapi itu tidak pernah terlihat lebih dari sekadar gol hiburan.

"Ini adalah penerbangan yang panjang dari Liverpool ke Napoli. Itu adalah malam yang sangat mengecewakan jadi saya harus meminta maaf kepada mereka," kata Jurgen Klopp.

“Masalah yang kami miliki sudah jelas. Nomor satu, Napoli memainkan permainan yang sangat bagus dan kami memainkan permainan yang sangat buruk.

“Mengapa? Kami tidak bisa mengabaikan awal yang sangat buruk, penalti dan penalti lainnya. Tapi kami tidak bermain cukup baik."

Lebih lanjut dia mengakui para pemain tidak memainkan permainan yang bagus. Ini menjadi bahan eveluasinya ke depan. "Ini adalah tanggung jawab saya," tegasnya.

"Itu benar-benar sulit, sulit untuk diterima, tetapi tidak terlalu sulit untuk dijelaskan ketika Anda melihat permainannya."

Klopp juga ditanya apakah dia takut dipecat setelah malam yang mengerikan.

Bos Kop berkata: "Tidak juga, tetapi siapa yang tahu? Ada pemilik yang berbeda. Pemilik kami agak tenang dan berharap dari saya untuk menyelesaikan situasi dan tidak berharap orang lain akan menyelesaikannya."

"Begitulah cara mereka selalu melihatnya dan pada hari mereka mengubah pikiran mereka, mereka mungkin memberi tahu saya."

Masih terguncang atas performa buruknya, dengan Liverpool belum menang tandang musim ini, pelatih asal Jerman itu menambahkan: "Anda tidak banyak berpikir setelah pertandingan - Anda lebih banyak bereaksi.

“Kami harus menemukan kembali diri kami sendiri, jadi hal-hal mendasar tidak ada di sana. Ini adalah periode yang sulit, tidak diragukan lagi, tetapi jika Anda tidak bermain sangat baik, Anda masih bisa bertahan di level yang sangat tinggi.

“Kami seharusnya bisa melakukan itu. Jika Anda kebobolan penalti setelah tiga menit dan kemudian setelah 10 menit, Anda tidak bisa melakukan itu.

“Ini adalah pekerjaan yang harus dilakukan. Bukannya kami harus menciptakan jenis sepak bola baru, kami harus meningkatkannya."

Klopp mengakui Napoli benar-benar bagus. Tetapi timnya membuat lawan mudah mencetak gol. The Reds kehilangan bola di area dan situasi berikutnya adalah serangan balik.

"Alasan mengapa seperti ini semakin jelas tetapi saya perlu waktu untuk mengatakan hal yang benar karena saat ini tidak 100 persen jelas," papar Klopp.

Liverpool telah kehilangan dua pertandingan sebelumnya di Italia selatan, sementara Klopp juga menderita kekalahan dengan Borussia Dortmund.

Ini adalah pertandingan ketujuh berturut-turut Liverpool kurang dari lawan mereka dan mereka sekarang menghadapi Wolves pada hari Sabtu.

Tentu Klopp akan kembali fokus ke Liga Primer. Tapi, sekali lagi dia tidak takut mengalami nasib seperti Thomas Tuchel.

Seperti diketahui, kolega Klopp yang juga berasal dari Jerman diberhentikan dari tugasnya sebagai juru taktik Chelsea pada Rabu (7/9/2022).

Pemilik Chelsea, Todd Boehly, memutuskan hubungan dengan Tuchel setelah kekalahan 0-1 dari Dinamo Zagreb di Liga Champions.

Itu merupakan laga ke-100 Thomas Tuchel melatih Chelsea di semua kompetisi.

Selama 18 bulan memimpin, ia membawa The Blues meraih kesuksesan di Liga Champions, Piala Super dan Piala Dunia Antarklub, serta tiga final domestik.

"Tidak juga, tapi siapa yang tahu? Perbedaannya [antara kami dan Chelsea] adalah kami memiliki pemilik yang berbeda," katanya. * (Yayan)

Berita Terkait

Image

Bruno Fernandes Kritik Qatar, Banyak Orang Mati Demi Piala Dunia 2022

Image

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Sepak Bola Hari Ini

Image

Liga Champions: Link live Streaming Liverpool vs Napoli

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image