Kasus Selesai, Sopir Truk Korban Penganiayaan Anggota DPRD Depok Pulang Kampung

News  
Penanggung jawab keberadaan Misbah, Haris Fadilah mendampingi Misbah saat proses mediasi dan perdamaian dengan Wakil Ketua DPRD Depok, Tajudin Tabri di ruangan Kapolrestro Depok, Kombes Imran Edwin Siregar.
Penanggung jawab keberadaan Misbah, Haris Fadilah mendampingi Misbah saat proses mediasi dan perdamaian dengan Wakil Ketua DPRD Depok, Tajudin Tabri di ruangan Kapolrestro Depok, Kombes Imran Edwin Siregar.

ruzka.republika.co.id--Sopir truk Ahmad Misbah (24) akhirnya bernafas lega dan pulang ke kampungnya di Lampung. Setelah kasusnya yang menjadi korban penganiyaan Wakil Ketua DPRD Kota Depok berakhir damai.

"Saya lega, kasus saya akhirnya damai. Saya capek di cari-cari orang. Terima kasih atas bantuan seluruh masyarakat yang telah membantu," ujar Misbah, Selasa (27/09/2022).

Menurut Misbah, memilih untuk sementara tidak bekerja dan pulang kampung menemui orang tua di Lampung. "Saya kangen kampung, kangen orang tua. Saya mau menenangkan diri di kampung," terangnya.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Misbah pulang kampung ke Lampung diantar salah satu staff pengacara Haris Fadilah. "Saya yang antar ke Lampung. Ini dilakukan selain supaya Misbah dapat menenangkan diri juga untuk mencegah orang-orang yang ingin memanfaatkan kasusnya. Masalahnya sudah selesai dan tidak ingin kasus ini di politisir dan berkepanjangan," terang Haris.

Lanjut Haris, banyak orang-orang yang ingin memanfaatkan Misbah untuk membantu kasusnya tetap berlanjut. "Kami tegaskan, kasus ini sudah selesai dan kondusif. Terkait keberadaan Misbah, kami yang bertanggungjawab. Jadi, tidak ada dan jangan ada mengaku-aku sebagai orangnya Misbah," tegasnya.

Misbah mencabut laporan penganiyaan yang dilakukan Wakil Ketua DPRD Kota Depok, Tajudin Tabri. Mediasi damai dilakukan Kapolrestro Depok, Kombes Imran Edwin Siregar di Mapolrestro Depok, Senin (26/09/2022). Keduanya berjabat tangan dan kemudian mendapat pengarahan dari Kapolrestro Depok.

"Saya cukup baik di mediasi pihak kepolisian dan sepakat tidak akan melanjutkan perkaranya. Dan, laporan saya cabut karena telah diselesaikan secara kekeluargaan. Sudah damai," ujar Misbah.

Wakil Ketua DPRD Kota Depok dari Fraksi Golkar, Tajudin Tabri mengatakan, kasus berakhir damai diselesaikan secara restorative justice. "Sudah damai. Laporan dicabut dan damai ya," terangnya.

Sebelumnya viral, video beredar seorang pria berpakaian hitam dan mengenakan peci menyuruh sopir truk untuk push up hingga berguling di Jalan Krukut, Limo, Depok, pada Jumat (23/9/2022).

Sosok pria dalam video viral di media sosial (medsos) merupakan Wakil Ketua DPRD Kota Depok dari Fraksi Golkar Tajudin Tabri. Selain menyuruh push up, Tajudin terlihat bertolak pinggang dan mengangkat kaki kanan, lalu menginjak pundak sopir truk tersebut.Sopir truk terlihat pasrah mengikuti perintah."Guling-gulingan, guling-gulingan," kata Tajudin berteriak, lalu mendorong si sopir untuk berguling.

Tajudin kemudian mengklarifikasi kejadian dan meminta maaf. "Saya dalam lubuk hati yang dalam meminta maaf kepada sopir truk dan seluruh masyarakat. Ini di luar batas kemampuan atau kontrol saya," tuturnya.

Dijelaskan Tajudin, emosinya tersulut seketika truk proyek Tol Cijago kembali merusak portal yang ada di kawasan Krukut, Kecamatan Limo. Sebab, kejadian itu sudah terjadi setidaknya tiga kali.

"Sekali lagi saya mohon maaf dan segera akan menemui langsung sopir truk untuk meminta maaf. Dan, saya juga meminta maaf kepada seluruh masyarakat Kota Depok," jelasnya. (Rusdy Nurdiansyah)

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image