Menentang Vaksin Covid-19, Kyrie Irving Kehilangan Kontrak Rp1,5 Triliun

Gaya Hidup  
Point guard Brooklyn Nets itu menentang vaksin Covid-19. 
Point guard Brooklyn Nets itu menentang vaksin Covid-19.

ruzka.republika.co.id- Jangan sesekali melakukan penolakan vaksinasi. Kerugian akan dirasakan langsung. Itu yang dialami Superstar NBA Kyrie Irving.

Point guard Brooklyn Nets itu menentang vaksin Covid-19. Tapi, dia harus membayar mahal kelakuannya. Kyrie Irving kehilangan kontraknya empat tahun senilai $ 100 juta atau sekitar Rp1,5 triliun.

Kyrie Irving terpaksa melewatkan pertandingan kandang dari awal musim 2021–22 hingga akhir Maret di tengah aturan yang diberlakukan di New York seputar mandat vaksin.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Dia mengatakan pada acara pers menolak perpanjangan kontrak dari Nets karena mengatakan jika merasa seperti sedang diberikan“ultimatum” finansial untuk divaksinasi.

"Saya menyerah selama empat tahun, 100-dan-sejuta memutuskan untuk tidak divaksinasi dan itulah keputusannya," kata Irving kepada media.

“[Dapatkan ini] kontrak, divaksinasi atau tidak divaksinasi. Ada tingkat ketidakpastian masa depan Anda, apakah Anda akan berada di liga ini, tim ini. Jadi saya harus berurusan dengan keadaan kehidupan nyata kehilangan pekerjaan saya untuk keputusan ini," dia mengungkapkan.

Irving berharap situasi kontraknya akan diikat sebelum awal musim lalu. Tetapi kegagalan kedua belah pihak untuk mencapai kesepakatan terbukti menjadi penghalang kemampuannya untuk mempersiapkan kampanye secara efektif.

“Kami seharusnya mengetahui semua itu sebelum kamp pelatihan tahun lalu," jelasnya.

“Dan itu tidak terjadi karena status saya divaksinasi, tidak divaksinasi. Jadi, saya mengerti maksud mereka dan saya hanya harus menjalaninya. Itu adalah pil yang sulit untuk ditelan."

Namun, Sean Marks, manajer umum Brooklyn Nets dan orang yang akan bernegosiasi dengan perwakilan Irving, menolak saran bahwa Irving diberikan segala jenis ultimatum.

"Tidak ada ultimatum yang diberikan di sini," kata Marks.

“Sekali lagi, kembali ke Anda ingin orang yang bisa diandalkan, orang yang ada di sini, dan akuntabel. Kita semua: staf, pemain, pelatih, apa saja. Ini bukan memberi seseorang ultimatum untuk mendapatkan vaksin. Itu pilihan yang sepenuhnya pribadi. Aku berdiri di samping Kyrie. Saya pikir jika dia mau, dia membuat pilihan itu. Itu hak prerogatifnya sepenuhnya.”

Marks, bagaimanapun, mengakui bahwa sikap vaksin Irving memengaruhi urusan tim, dan merupakan faktor dalam diskusi mereka untuk masa depan.

“Jadi dua musim panas yang lalu, itu adalah mandat pra-kota, seluruh negara bagian yang masuk,”ujarnya.

“Jadi begitu mandat vaksin masuk, dan kami tahu bagaimana itu akan memengaruhi [Irving] bermain di kandang dan sebagainya, saat itulah pembicaraan kontrak terhenti. Jadi itu tidak sampai ke [titik], 'Ini kesepakatannya, sekarang ambil kembali.' Itu tidak pernah terjadi.

Irving tetap terikat dengan Nets setidaknya untuk musim yang akan datang ini. Marks menambahkan bahwa dia tidak khawatir tentang komitmen pemain untuk tim.

“Pada akhirnya, kami senang Kyrie kembali ke sini,”kata Marks. * (Yayan)

Berita Terkait

Image

Barack Obama Beli Phoenix Suns Rp 63 Triliun

Image

Wah Gawat, Covid-19 Kembali Melonjak, Wali Kota Depok Minta Masyarakat Patuhi Prokes

Image

Jabodetabek PPKM Level 2, Wawalkot Imam Budi Hartono: Kembali Menggunakan Masker

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image