Vladimir Putin: Olahraga Jadi Korban Politik

News  
Presiden Rusia Vladimir Putin.
Presiden Rusia Vladimir Putin.

ruzka.republika.co.id - Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan negara itu akan mengadakan kompetisi olahraga yang terbuka untuk atlet asing.

Putin mengatakan negaranya akan tetap menjadi tempat yang "ramah" untuk kompetisi olahraga internasional, meskipun sanksi saat ini dikenakan pada atlet Rusia oleh berbagai federasi.

Dalam sambutan tertulis yang dibagikan kepada para peserta forum 'Rusia - Kekuatan Olahraga' pada hari Kamis (29/9/2022), Putin mengatakan bahwa para atlet negara itu secara tidak adil telah menjadi korban politik - sebuah situasi yang bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar gerakan Olimpiade.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Agresi sanksi yang dijatuhkan terhadap negara kami dan warga kami telah mempengaruhi banyak bidang, termasuk olahraga elit," kata Putin dalam sebuah pesan kepada para hadirin di Kemerovo, seperti dilansir TASS.

“Atlet Rusia, pada kenyataannya, kehilangan kesempatan untuk mewakili negara mereka, dan suara Rusia di organisasi internasional sengaja diabaikan.

Situasi ini bertentangan dengan nilai-nilai olahraga, yang utamanya adalah saling menghormati dan prinsipolahraga adalah di luar politik.

Putin mengindikasikan bahwa Rusia tidak akan membalas sanksi dengan menutup diri dari dunia olahraga. Pun tidak akan melarang atlet asing dari acara yang diselenggarakan di dalam negeri.

"Sebaliknya, Rusia akan selalu menjadi negara yang ramah dan bersahabat di mana kompetisi terbuka diadakan di tingkat organisasi yang tinggi untuk perwakilan dari berbagai negara bagian dan menghormati cita-cita Olimpiade,”janji presiden.

Atlet Rusia dan Belarusia telah dikesampingkan dari kompetisi internasional dalam beragam olahraga sejak Moskow memulai operasi militernya di Ukraina pada Februari lalu.

Banyak federasi olahraga memimpin mereka dari rekomendasi yang dikeluarkan pada 28 Februari oleh Komite Olimpiade Internasional (IOC).

Presiden IOC Thomas Bach sejak itu mengklaim larangan tersebut sebagian berfungsi untuk melindungi atlet Rusia dan Belarusia dari dugaan permusuhan yang akan mereka hadapi di luar negara masing-masing.

Pejabat Rusia dan atlet terkemuka seperti juara lompat tinggi Olimpiade Mariya Lasitskene telah menyebut sikap IOC diskriminatif dan munafik.

Sementara telah dicatat bahwa atlet dari negara lain yang pemerintahnya melakukan kampanye militer selama bertahun-tahun belum mendapat sanksi yang sama.

Dengan tidak adanya partisipasi di turnamen internasional besar, olahraga Rusia telah mengatur tentang penyelenggaraan kompetisi domestik alternatif, termasuk permainan 'Spartakiad' yang sedang berlangsung yang akan berlangsung di lusinan olahraga dan melibatkan ribuan atlet.

Juga pada hari Kamis di forum 'Rusia - Kekuatan Olahraga', Menteri Olahraga Rusia Oleg Matytsin mengatakan bahwa olahraga dunia secara efektif melakukan "bunuh diri" dengan melarang atlet Rusia dan melucuti hak negara untuk mengadakan turnamen besar.

Matytsin mengatakan Rusia memiliki jejak yang terbukti berhasil mengadakan acara-acara besar seperti Piala Dunia FIFA 2018, dengan alasan bahwa“mitra yang dapat diandalkan seperti Rusia dapat dihitung dengan jari satu tangan.”* (yayan)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image