Bertanding Tanpa Jilbab, Atlet Panjat Tebing Iran Dikabarkan Menghilang

Olahraga  
Pendaki wanita Iran Elnaz Rekabi melepas jilbab saat bertanding.
Pendaki wanita Iran Elnaz Rekabi melepas jilbab saat bertanding.

ruzka.republika.co.id - Pendaki wanita Iran Elnaz Rekabi menjadi viral. Atlet berusia 33 tahun itu melepas jilbab saat berkompetisi.

Elnaz Rekabi beraksi di final International Federation of Sport Climbing Championships, Ahad (16/10/2022). Tapi, membiarkan rambutnya yang panjang terurai tanpa jilbab.

Aksi Elnaz Rekabi dipuji oleh mereka yang memprotes aturan berpakaian Iran setelah video menunjukkan dia melanggarnya di Kejuaraan Asia di Korea Selatan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

BBC Persia melaporkan pada hari Senin (17/10/2022) bahwa teman-temannya tidak dapat menghubunginya.

Sebelum fajar pada Rabu (18/10/2022) pagi, dia terbang ke Teheran, di mana banyak orang berkumpul untuk menyambutnya.

Video di media sosial menunjukkan banyak dari mereka bertepuk tangan dan meneriakkan "Elnaz adalah pahlawan wanita" ketika dia tiba. Tapi, ke mana arah atlet itu sekarang tidak diketahui.

Unggahan yang muncul di Instagram pada hari Selasa meminta maaf karena "membuat semua orang khawatir".

"Karena waktu yang tidak tepat, dan panggilan tak terduga bagi saya untuk memanjat dinding, penutup kepala saya terlepas," jelasnya.

Postingan itu menambahkan bahwa dia sedang dalam perjalanan kembali ke Iran "bersama tim berdasarkan jadwal yang telah diatur sebelumnya".

Rana Rahimpour dari BBC Persia mengatakan bahwa bagi banyak orang bahasa yang digunakan dalam posting ini terlihat seperti ditulis di bawah paksaan.

Sebelumnya, kedutaan besar Iran di Korea Selatan mengatakan Rekabi telah meninggalkan Seoul menuju Iran pada Selasa pagi. Ia juga membantah keras apa yang disebutnya "semua berita palsu, kebohongan, dan informasi palsu" tentang dirinya.

Federasi Pendakian Olahraga Internasional (IFSC) mengatakan telah melakukan kontak dengan Rekabi dan Federasi Panjat Tebing Iran, dan bahwa mereka "mencoba untuk menetapkan fakta".

Wanita Iran lainnya yang telah berkompetisi di luar negeri tanpa mengenakan jilbab di masa lalu mengatakan mereka mendapat tekanan dari otoritas Iran untuk mengeluarkan permintaan maaf yang sama. Beberapa dari mereka memutuskan untuk tidak kembali ke Iran.

Rekabi, seorang pemanjat ulung yang telah memenangkan lebih dari 80 medali dalam kariernya, menempati posisi keempat di acara di ibukota Korea Selatan.

Namun, pernyataannya muncul di tengah protes berminggu-minggu di negara konservatif Persia, yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini, 22 tahun, dalam tahanan polisi karena melanggar aturan berpakaian Islami.

Sejak Revolusi Islam 1979, wanita diwajibkan mengenakan jilbab di Iran.

Rekabi dipuji di media sosial atas tindakannya. Tetapi kekhawatiran telah dikemukakan atas kemungkinan dampak yang mungkin dihadapi ketika dia tiba di rumah.

Meskipun dia disebut berani, dan kuat, juga diprediksi bahwa Rekabi dapat menghadapi tuntutan.

Seorang jurnalis Iran, Sima Sabet, mengatakan Rekabi telah membuat pernyataan yang sangat kuat.

"Dia mungkin tidak diizinkan menjadi bagian dari tim nasional lagi, atau [mungkin] dihukum, tetapi dia menunjukkan kepada dunia bagaimana penampilan seorang wanita Iran," tambah Sabet.

Rekabi dikatakan menjadi satu-satunya wanita Iran kedua yang bertanding di depan umum tanpa kerudung setelah petinju Sadaf Khadem pada 2019.

Khadem membuat sejarah sebagai wanita Iran pertama yang memenangkan pertandingan tinju dengan mengalahkan Anne Chauvin dalam tiga ronde. Tapi dia memutuskan untuk membatalkan penerbangannya dari Prancis ke ibukota Iran, Teheran, setelah surat perintah penangkapannya dilaporkan dikeluarkan.

Federasi Tinju Iran menjauhkan diri dari pertandingan Khadem.

Dalam sebuah pernyataan, dikatakan bahwa karena tinju wanita bukan olahraga yang disetujui Federasi Tinju Republik Islam Iran, organisasi, pelatihan, dan partisipasi dalam olahraga ini tidak terkait dengan federasi ini dan merupakan tanggung jawab penyelenggara dan peserta.* (yayan)

Berita Terkait

Image

Captain America Dilarikan Ke Rumah Sakit Usai Benturan dengan Kiper Iran

Image

Ukraina Desak FIFA Keluarkan Iran dari Piala Dunia 2022 Qatar

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image