DPRD Depok Rancang Perda Perlindungan Penyandang Disabilitas

News  
Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kota Depok, Jawa Barat tengah merancang peraturan tentang Perlindungan dan Pemenuhan Hak Penyandang Disabilitas. Ist.

ruzka.republika.co.id - Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kota Depok, Jawa Barat tengah merancang peraturan tentang Perlindungan dan Pemenuhan Hak Penyandang Disabilitas.

Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Perlindungan dan Pemenuhan Hak Penyandang Disabilitas merupakan inisiatif Bapemperda DPRD Kota Depok.

"Raperda inisiatif DPRD Depok. Secara khusus inisiatif dari Bapemperda," kata Anggota Bapemperda DPRD Kota Depok Farida Rachmayanti, Selasa (8/11/2022).

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Baca juga :Gareth Bale Pahlawan Los Angeles FC

Pembentukan dan penyusunan peraturan ini Farida Rachmayanti menjelaskan dalam rangka membedah permasalahan kearifan lokal.

Muatannya kata anggota Fraksi PKS ini akan lebih ke arah taktis dan teknis.

Di mana untuk secara umum peraturan daerah ini untuk menata sistem pembangunan dan pelayanan publik yang ramah disabilitas.

"Sehingga dapat menjamin para penyandang disabilitas di Kota Depok mempunyai kedudukan hukum dan Hak Asasi Manusia yang sama -sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari kesatuan masyarakat. Serta memiliki kesempatan untuk hidup maju dan berkembang secara adil dan bermartabat," tuturnya.

Baca juga: Skuad Brasil di Piala Dunia 2022, Masih Ada Veteran Dani Alves

Selain itu sambung Farida, terlindunginya para penyandang disabilitas di Kota Depok yang hidup dalam kondisi rentan, terbelakang, dan miskin.

Dalam Raperda ini kata Farida, ada beberapa hal penting pertama perlindungan dan pemenuhan hak asasi manusia dan kebebasan dasar Penyandang Disabilitas secara penuh dan setara.

Misalnya sambung dia, di sektor pendidikan, para penyandang disabilitas berhak untuk memperoleh pendidikan 12 tahun belajar.

Baca juga: Jadwal SIM Keliling di Kota Depok Hari Ini, Selasa 8 November 2022

"Dibutuhkan penambahan fasilitasi pendidikan bagi mereka. Terutama bagi disabilitas dari keluarga tidak mampu," tuturnya.

Kedua, menjamin upaya pelindungan dan pemenuhan hak sebagai martabat yang melekat pada diri penyandang disabilitas.

"Misalnya bagaimana mereka berhak berpartisipasi dalam pembangunan. Sehingga mereka berhak untuk menjadi peserta musrenbang," tuturnya.

Ketiga isi dalam Raperda tersebut juga ada kebijakan yang meningkatkan taraf kehidupan Penyandang Disabilitas yang lebih berkualitas, adil, sejahtera lahir dan batin, mandiri, serta bermartabat.

Baca juga: GBK Riwayatmu....

"Misalnya pendampingan para disabilitas untuk dapat mengakses peluang dan kesempatan kerja. Atau peningkatan skill kewirausahaan.

Keempat, sistem perlindungan bagi Penyandang Disabilitas dari penelantaran dan eksploitasi, pelecehan dan segala tindakan diskriminatif, serta pelanggaran hak asasi manusia.

"Misalnya penyediaan juru bahasa isyarat secara gratis bagi penyandang tuna rungu saat akan mengakses pelayanan publik. Seperti di rumah sakit, sentra ekonomi, pelayanan keamanan dan lain-lain," kata Farida.

Baca juga: Kembali Ada Stok Vaksin Covid-19 di Depok, Tersedia 12 Ribu Dosis Prizer

Selanjutnya sambung Farida, kelima, kebijakan yang memastikan adanya upaya pengembangkan diri serta mendayagunakan seluruh kemampuan.

Sesuai bakat dan minat yang dimilikinya untuk menikmati, berperan serta berkontribusi secara optimal, aman, leluasa, dan bermartabat dalam segala aspek kehidupan berbangsa, bernegara dan bermasyarakat.

"Seperti dalam seni budaya, olah raga dan lain-lain," pungkasnya. (Supriyadi)

Berita Terkait

Image

Gibran Sosialisasi APG 2022 Barengan Car Free Day di Solo

Image

Venue APG Solo 2022 Dipermak

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image