Universitas Indonesia Kampanye Program Smart Green 2022 di Lingkungan Sekolah

Info Kampus  

ruzka.republika.co.id - Sekolah Kajian Stratejik dan Global Universitas Indonesia (SKSG UI) melaksanakan kegiatan pengabdian masyarakat Program Kampanye Smart Green.

Dosen SKSG UI Dr Lin Yola mengatakan kegian ini bagian aksi agenda mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, program ini mensosialisasikan pentingnya pemahaman dan kesadaran gaya hidup hijau di kalangan masyarakat.

Selain sudah menerapkan gerakan hijau di lingkungan kampus, inisiasi gerakan ini juga diakukan di luar kampus dalam bentuk pengabdian, walaupun masih perlu keterlibatan yang lebih holistik dan berkelanjutan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

"Kampanye Smart Green merupakan aksi sivitas akademika dalam mengupayakan penerapan gaya hidup hijau yang bukan hanya ramah lingkungan. Tetapi juga cerdas baik di lingkungan kampus maupun luar kampus," kata Dr Lin Yola melalui keterangannya, Rabu (30/11/2022).

Ia menjelaskan, kampanye ini sudah dimulai dari tahun 2021 yang merangkul pihak kampus SKSG UI dan UCSI University Malaysia sebagai akademisi.

Selain itu Pemerintah Daerah yaitu Pemerintah Kota Depok dan Pemerintah Kabupaten Minahasa Utara sebagai role model pengambil kebijakan yang menerapkan konsep Smart Green, NGO pegiat lingkungan, dan beberapa International Schools Jakarta sebagai peserta.

"Tahun ini, tim Kampanye Program Smart Green SKSG UI kembali mengusung Program Smart Green ini sebagai tindak lanjut kampanye tersebut dengan terjun langsung kepada target mitra Sekolah Menengah Atas dalam mendampingi penerapan konsep Smart Green di lingkungan sekolah," ulasnya.

Diketahui SMAN 70 Jakarta dipilih sebagai target mitra. Di samping SMAN 70 Jakarta aktif sebagai peserta Kampanye Smart Green 2021.

Kepala SMAN 70 Ratna Budiarti mengatakan bahwa SMAN 70 Jakarta ini sudah menerapkan beberapa program dan kegiatan ramah lingkungan yang cerdas.

Sehingga kegiatan ini akan dapat memperkuat pelaksanaan konsep gaya hidup smart green di kalangan aktor sekolah dan menjadi contoh bagi sekolah menengah atas lainnya di Jakarta.

Pada acara puncak kampanye Program Smart Green 2022 yang didukung oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi ini, tim SKSG UI yang terdiri dari dosen-dosen, mahasiswa paska sarjana dan tenaga kependidikan melaksanakan tiga kegiatan utama; sharing kampanye pelaksanaan konsep smart green, pengadaan teknologi smart green, dan aksi penghijauan.

Paparan sosialisasi Program Smart Green dipimpin oleh Ir. Dyah N. Ratnasari sebagai Ketua Himpunan Mahasiswa S2 Program Studi Kajian Pengembanga Perkotaan SKSG UI.

Paparan sosialisasi ini juga dilaksanakan dengan diskusi interaktif tentang role model pelaksanaan program smart green oleh para akademisi pada lingkungan sekolah.

Menurutnya, pelajar Sekolah Menengah Atas memiliki potensi yang siknifikan menjadi aktor penggerak gaya hidup Smart Green di kalangan masyarakat.

Para pelajar SMAN 70 Jakarta terlihat antusis berdiskusi interaktif dengan tim SKSG UI tentang sosialisasi Program Smart Green ini, beberapa pelajar yang berhasil menjawab pertanyaan kuis dengan baik, mendapatkan hadiah souvenier berupa Batik Depok dari panitia penyelenggara.

Selanjutnya, tim yang juga bekerjasama dengan tim peneliti Fakultas Teknik Universitas Indonesia juga memaparkan proses pengadaan teknologi Smart Green yang dipimpin oleh Yusuf Donner Dwiyantama ST, MT.

Sebagai anggota tim, Garrin Alif Nanditho, yang merupakan alumni mahasiswa S2 Program Studi Kajian Pengembangan Perkotaan SKSG UI ini menjelaskan bahwa tim sudah melakukan analisis pemilihan teknologi sesuai dengan kebutuhan mitra.

Yaitu pengadaan Perangkat Disinfeksi Udara berbasis UVC yang merupakan teknologi hasil penelitian tim Universitas Indonesia akan digunakan pada ruangan belajar mengajar tatap muka selama dan paska pandemi.

Teknologi ini diharapkan dapat membantu menciptakan lingkungan belajar mengajar yang sehat, bersih dan kondusif.

Yusuf Donner Dwiyantama ST, MT. juga memberikan tutorial cara kerja teknologi ini kepada jajaran pengajar SMAN 70 Jakarta.

Pada acara puncak kegiatan kampanye Smart Green November ini, teknologi Perangkat Disinfeksi Udara berbasis UVC ini diserahkan secara resmi sebagai sumbangsih tim sivitas akademika Universitas Indonesia kepada SMAN 70 Jakarta.

Selanjutnya, tim SKSG UI yang bekerjasama dengan Pemerintah Kota Depok yang juga merupakan mitra Kampanye Program Smart Green SKSG UI 2021 dan SMAN 70 juga melakukan penanaman bibit buah Alpukat Miki sebagai aksi penghijauan lingkungan sekolah yang dilakukan oleh tim SKSG UI, Kepala Sekolah dan guru, serta para pelajar.

Wakil Wali Kota Depok Imam Budi Hartono mengatakan Pemerintah Kota Depok mendukung penuh aksi penghijauan dan pelestarian lingkungan yang merupakan bagian penting dari Kampanye Program Smart Green ini.

"Kami mendukung penghijauan dan pelestarian lingkungan," kata pria yang juga mahasiswa aktif S2 Program Studi Kajian Pengembangan Perkotaan SKSG UI.

Aksi penghijauan lingkungan yang dipimpin oleh Dr. David Ronald Tairas, Dosen SKSG UI ini juga mendukung program pemerintah kota Depok dalam mempromosikan karifan lokal bibit unggul Alpukat Miki varietas mentega yang memang juga sudah disosialisasikan Pemerintah Kota Depok sebagai bentuk kecintaan akan lingkungan yang sehat, hijau dan bersih.

Penanaman alpukat ini tidak hanya diharapkan sebagai upaya penghijauan, tetapi juga dapat dimanfaatkan buahnya ke depannya. (Supriyadi)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image