Bangkitnya 'The Eagle' dari Pegunungan Dagestan Berbuah Hall of Fame UFC

Olahraga  
Khabib mengungkapkan momen karir terbaik saat bintang memasuki Hall of Fame UFC. Foto: EPA-EFE/MAXIM SHIPENKOV

ruzka.republika.co.id - Khabib Nurmagomedov secara resmi masuk UFC Hall of Fame. Dia memberikan penghormatan yang menyentuh kepada mendiang ayahnya Abdulmanap.

Khabib, yang pensiun dengan rekor 29-0 tanpa cacat sebagai salah satu kekuatan paling dominan yang pernah ada di MMA. Dia naik ke panggung di T-Mobile Arena untuk menerima penghargaan UFC pada Jumat (1/7/2022) malam.

Mantan juara kelas ringan Rusia itu mengungkapkan momen terbaik dalam karir tarung bintangnya. Petarung berusia 33 tahun itu berbicara tentang kerja keras dan dedikasi tanpa henti yang membuka jalan bagi karirnya yang luar biasa di dalam ring.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Perjalananya ditutup dengan kemenangan yang komprehensif ketika ia mengalahkan Justin Gaethje pada Oktober 2020. Itu kemenangan ke-13nya di dalam UFC Octagon dan pertahanan gelar ketiga.

Namun berbicara di sela-sela acara, Khabib mengatakan itu adalah pertahanan gelar pertamanya melawan musuh bebuyutan Irlandia Conor McGregor yang telah menjadi puncak karir profesionalnya selama 12 tahun.

" Itu di sini, arena ini, 6 Oktober 2018,”kata Khabib kepada media, merujuk pada kemenangan submission pada ronde keempatnya atas McGregor dalam pertandingan dendam yang diikuti dengan tawuran massa.

"Pertarungan terbesar dalam sejarah MMA. Saya sangat senang saya memenangkan pertarungan ini. Saya bisa kalah dalam pertarungan saya. Tapi tidak mungkin pertarungan ini," tambah Khabib.

Bangkitnya 'The Eagle' dari pegunungan Dagestan ke puncak olahraganya tidak akan mungkin terjadi tanpa ayah dan pelatihnya Abdulmanap, yang meninggal dua tahun lalu pada usia 57 tahun setelah komplikasi yang berasal dari infeksi Covid-19.

Khabib mengatakan dia tidak akan menjadi pria seperti sekarang ini tanpa bimbingan dari ayahnya.

"Saya tumbuh di desa yang sangat kecil dengan kehidupan yang sangat miskin,” kata Khabib dalam komentar yang dibagikan oleh MMA Fighting.

"Ayah saya, dia membawa kami dari desa, dia menjual rumah kami dan dia membawa saya, saudara laki-laki saya, sepupu saya, hampir seperti 15 orang dari desa ke ibu kota.

"Dia menyewa rumah yang sangat besar dan kami semua tinggal bersama. Kami akan makan bersama. Kami pergi ke sekolah, kembali, berlatih, kembali, hanya ayah, mencoba menginvestasikan semua yang kami miliki. Waktu, tenaga, uang, dia investasikan pada kita. Dia berinvestasi pada kami.”

Dari awal yang sederhana itu, Abdulmanap Nurmagomedov membesarkan Khabib dan sejumlah seniman bela diri campuran pemenang kejuaraan lainnya. Khabib mengatakan berinvestasi pada orang adalah salah satu pesan utamanya.

"Sepanjang hidupnya dia lakukan, dia berinvestasi pada orang. Ini motivasi yang sangat besar bagi saya. Bahkan sekarang ketika saya selesai, sekarang saya mencoba untuk berinvestasi pada orang. Karena ini adalah investasi terbaik."

Khabib yang emosional mengakui bahwa pandangannya telah berubah setelah kematian ayahnya, dan bahwa dia kurang menekankan pada hal-hal materi daripada di masa mudanya.

"Saya bisa melakukan apapun yang saya inginkan di dunia ini,”ujar Khabib.

"Saya dapat membeli rumah apa pun di dunia. Tetapi ini memberi saya energi yang baik. Ini bukan siapa saya. Ini bukan apa yang ayah saya ajarkan kepada saya. Saya sangat senang tentang ini karena saya ingat seperti 10 tahun yang lalu, pikiran saya benar-benar berbeda. 'Oh, saya akan menjadi juara. Saya akan menjadi kaya. Saya akan membeli semuanya," ungkapnya.* (yayan)

 

Berita Terkait

Image

Duel Ulang McGregor vs Mayweather Bernilai Rp14,7 Triliun

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

menulis apa saja yg bermanfaat

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image