Joe Biden Ajak Pemimpin KTT AS-Afrika Nobar Maroko vs Prancis

Olahraga  
Presiden Amerika Serikat Joe Biden, Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari, Perdana Menteri Maroko, Aziz Akhannouch, dan para pemimpin lainnya berkumpul.

ruzka.republika.co.id - Para pemimpin dunia berada di Washington, DC, untuk KTT pemimpin AS-Afrika. Mereka tak melewatkan Piala Dunia 2022 dengan nonton bareng di Gedung Putih.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden, Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari, Perdana Menteri Maroko, Aziz Akhannouch, dan para pemimpin lainnya berkumpul.

Mereka menyaksikan Prancis mengalahkan Maroko di semifinal Piala Dunia di Gedung Putih pada Rabu 14 Desember 2022.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Joe Biden menaruh informasi itu di akun media sosialnya. Tetapi hanya menyebutkan satu tamu, Perdana Menteri Maroko, mengabaikan kehadiran Presiden Nigeria.

Sebelum pertandingan semifinal dengan Prancis, Presiden Muhammadu Buhari berharap tim Maroko sukses, mendukung tim Afrika Utara untuk menjadi negara Afrika pertama yang lolos ke final Piala Dunia.

Tapi, keinginan presiden tidak menjadi kenyataan. Banyak penggemar mengklaim bahwa presiden membawa sial seperti yang selalu dia lakukan setiap kali menginginkan kesuksesan tim sepak bola.

Maroko, yang hanya kebobolan satu gol di Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar sebelum melawan Prancis, rentan dalam pertahanan karena para pemain Prancis mencetak dua gol untuk mencapai final Piala Dunia dua kali berturut-turut.

Maroko adalah tim yang lebih baik dan memiliki peluang berbeda untuk mencetak gol. Tetapi bek Prancis lebih tenang dan waspada terhadap setiap ancaman yang dimiliki penyerang Maroko.

Kiper Prancis Hugo Iiloris juga dalam performa terbaiknya, melakukan penyelamatan penting untuk menjaga clean sheet.

Maroko bermain dengan sepenuh hati sebagai tim Afrika terbaik di Qatar. Tetapi penampilan terbaik mereka tidak cukup bagus. Perhatikan bahwa sebelum kekalahan semifinal, Atlas Lions adalah satu-satunya tim Afrika yang bermain sepak bola selama 14 jam tanpa kebobolan.

Tim tersebut juga berpeluang menjadi tim Afrika pertama yang meraih juara ketiga saat melawan Kroasia pada 17 Desember 2022.

Mereka cenderung memenangkan penghargaan sebagai tim terbaik di turnamen karena mereka disebut sebagai underdog karena kaliber pemain mereka.

Jika Maroko mempertahankan performanya saat ini, mereka kemungkinan besar akan memenangkan Piala Afrika edisi berikutnya.

Tim memiliki salah satu fasilitas pelatihan terbaik, dengan Perdana Menteri negara berinvestasi lebih banyak dalam olahraga.

Di sisi lain, Prancis menghadapi Argentina di final yang kemungkinan akan menjadi pertandingan terberat tim. Skuat Prancis akan kesulitan menghentikan Lionel Messi, yang sudah mencetak lima gol dan tiga assist sejauh ini di turnamen.

Selain itu, Julian Alvarez dan Enzo Fernandes akan menjadi dua pemain yang harus dihadapi Prancis pada Minggu (18/12/2022).

Baru-baru ini, kabar baik Karim Benzema fit untuk bermain di final Piala Dunia berhembus di kubu Prancis. Tapi belum ada yang resmi tentang itu.

Dengan atau tanpa Benzema, kekuatan serangan Ousmane Dembele, Olivier Giroud dan Kylian Mbappe akan sulit dihadapi. Oleh karena itu, bek Argentina Christian Romero dan Nicholas Otamendi mungkin akan tertekan di final.*

Berita Terkait

Image

Nobar Margocity, Rizki Nazar Sebut Film Satria Dewa: Gatot Kaca Lulus Sensor Semua Usia

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image