Diego Costa Takut Setengah Mati Bawa 3 Serigala

Olahraga  
Diego Costa takut setengah mati selama rekaman video penandatanganannya untuk tim barunya, di Wolverhampton Wanderers.
Diego Costa takut setengah mati selama rekaman video penandatanganannya untuk tim barunya, di Wolverhampton Wanderers.

ruzka.republika.co.id - Diego Costa mendapat pengalaman yang keren tapi tidak merasa nyaman. Dia mengaku takut setengah mati selama rekaman video penandatanganannya untuk tim barunya, di Wolverhampton Wanderers.

Karena kekurangan striker, pelatih Bruno Lage membawa mantan pemain Chelsea itu hingga akhir musim.

Sasa Kalajdzic, yang diakuisisi musim panas £ 15 juta, mengalami cedera lutut. Musibah itu terjadi pada permainan pertamanya.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Wolves- julukan Wolverhampton Wanderers- memperkenalkan Diego Costa Senin lalu dengan video penandatanganan yang sangat tidak biasa. Dengan tagline: Diego is a wolf.

Striker berusia 33 tahun itu diperlihatkan berpegangan pada tiga serigala asli yang dirantai.

Striker yang lahir di Brasil dan mewakili Spanyol di level internasional ini dikenal sebagai lawan yang tangguh. Tetapi dia mengakui makhluk-makhluk itu membuatnya takut.

"Saya takut setengah mati," kata Diego Costa kepada situs web klub.

"Sambil memegang rantai itu, saya terus berpikir, 'Bagaimana jika serigala ini melompat ke atas saya? ' dan kemudian mereka bertiga menyerang."

"Karena wanita yang melatih serigala terus memanggil mereka, meminta bergerak sedikit dan serigala tidak melakukan satu hal pun. Saya berpikir, 'Jika mereka tidak melakukan apa pun dengan pelatih, jika mereka datang'... dan mencium kaki saya, saya tahu saya sudah selesai."

"Saya sedikit takut saat itu. Itu adalah serigala, bukan anjing. Itu pengalaman yang keren tapi tidak terlalu nyaman. Aku punya lima anjing, tapi bukan serigala!”

Wolves hanya memenangkan satu dari enam pertandingan pertama mereka. Tapi mereka telah menjadi salah satu tim liga yang paling dapat diandalkan sejak dipromosikan kembali ke Liga Premier pada tahun 2018.

Diego Costa dalam menjelaskan keputusannya untuk bergabung dengan klub Liga Premier, mengatakan:“Ini adalah klub kelas satu dengan pemain yang sangat bagus yang tahu cara bermain sepak bola, dan memiliki kesempatan untuk bermain di Liga Premier lagi adalah hal utama."

"Jelas, klub memengaruhi keputusan saya, terutama mengetahui saya akan dapat beradaptasi lebih mudah di sini tidak hanya dari sudut pandang teknis, kualitas para pemain. Tetapi juga dari fakta bahwa banyak pemain adalah orang Portugal dan yang akan membuat transisi saya lebih mulus."

"Itu tidak dalam kondisi terbaik karena cedera pemain yang, sayangnya, saya hanya bisa berharap yang terbaik untuknya."

“Tetapi ketika dia [Bruno Lage] memberi tahu saya tentang kembali ke Liga Premier karena ini adalah kejuaraan yang cukup saya kaitkan, selalu menyukainya dan mengikutinya. Tidak peduli betapa saya menikmati bermain di Madrid, saya merasa putus asa, tetapi ini memotivasi saya. Itu menyalakan api dalam diriku.”

Diego Costa

Diego da Silva Costa, lebih dikenal dengan nama bermainnya Diego Costa, lahir pada 7 Oktober 1988.

Costa mulai bermain sepak bola di rumahnya di Brasil sebelum pindah ke Braga pada tahun 2006 pada usia 17 tahun. Meskipun menghabiskan waktu dengan status pinjaman di Penafiel, ia tidak pernah tampil untuk tim. Tahun berikutnya, ia menandatangani kontrak dengan Atlético Madrid.

Dia menghabiskan waktu dengan status pinjaman di Braga, Celta Vigo, dan Albacete selama dua musim berikutnya. Penampilannya menyebabkan transfer 2009 ke Real Valladolid, sesama tim La Liga, di mana ia bertahan satu musim dan menjadi pencetak gol terbanyak sebelum kembali ke Atlético Madrid.

Costa dari Atlético berjuang untuk mempertahankannya di posisi awal yang reguler. Jadi dia menghabiskan waktu tambahan dengan status pinjaman, kali ini di Rayo Vallecano, di mana dia akhirnya menjadi pencetak gol terbanyak tim tahun itu.

Costa kembali ke Atlético pada 2011 dengan peran yang lebih besar. Dia berkembang sebagai pencetak gol dan berkontribusi pada kemenangan tim di Copa del Rey, La Liga, dan Piala Super UEFA.

Banyak klub papan atas terkesan dengan permainanny. Pada tahun 2014 Costa dijual ke klub Liga Premier Chelsea dengan nilai €35 juta. Costa memenangkan tiga trofi saat berada di London, termasuk dua kejuaraan Liga Premier dan Piala Liga.

Setelah berselisih dengan manajer Antonio Conte pada tahun 2018, Costa pindah ke Atlético Madrid dalam kesepakatan rekor klub dengan biaya awal € 56 juta, di mana ia memenangkan Piala Super UEFA lainnya dan Liga Eropa UEFA.* (Yayan)

Berita Terkait

Image

Prediksi dan Link Live Streaming Chelsea vs Arsenal di Liga Inggris

Image

Mason Mount Menjelma Jadi Dewa Yunani

Image

Pemain Chelsea Berlari Telanjang Didamprat Istrinya

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ruzka.republika@gmail.com

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image